Paip pecah di Jalan Tun Jugah punca krisis air di Kuching

KUCHING—Paip pecah sepanjang satu meter di Jalan Tun Jugah dikenal pasti punca krisis bekalan air di beberapa kawasan di Kuching. 

Pembantu Khas Ahli Parlimen Stampin Chong Chieng Jen, Michael Kong Feng Nian berkata, dengan kepantasan pasukan pengurusan Lembaga Air Kuching (KWB), punca tersebut dapat dikesan dengan cepat dan langkah pembaikan diambil segera.

"Air merupakan komponen penting dalam kehidupan seharian kita yang memerlukan pengurusan yang pantas dan berkesan semasa krisis. 

"Petang semalam, langkah telah diambil untuk menutup lima injap dari RH Plaza ke Brighton Square, membolehkan kontraktor KWB menjalankan kerja-kerja pembaikan segera ke atas paip yang pecah di Jalan Tun Jugah," katanya dalam kenyataan hari ini.

Mengulas lanjut, Michael Kong berkata, paip yang berada 7 meter dalam tanah itu didapati telah pecah sepanjang satu meter.

“Masalah ini tidak pernah berlaku sebelum ini menimbulkan cabaran kerana kimpalan segera tidak dapat dilaksanakan. 

"Memandangkan saiz pecah, penyelesaian keluli pra-fabrikasi diperlukan dan satu pasukan pakar dan pengimpal dijadualkan menilai tapak itu lewat hari ini, menentukan saiz keluli dan merangka pendekatan kimpalan terpantas.

"Sebagai langkah sementara, 'pengapit harimau' dipasang dengan pantas untuk menutup, membolehkan injap dibuka semula lewat malam tadi dan menyambung semula bekalan air biasa untuk penduduk menjelang pagi," jelasnya.

Tambahnya, masalah itu juga menyebabkan hakisan tanah berlaku di kawasan tersebut di mana sebahagian tempat pejalan kaki juga didapati runtuh.

"Kami mengiktiraf usaha KWB dalam menangani situasi ini. Tindakan pantas mereka memasang 'pengapit harimau' dan kerja mereka sepanjang malam, dari 3.30 petang hingga 12.30 pagi, membantu mengelak krisis yang lebih serius. 

"Penghargaan kami juga ditujukan kepada kakitangan KWB yang rajin menguruskan lori tangki air, memastikan akses tanpa gangguan kepada air boleh diminum di kawasan yang terjejas," ujarnya.

Pada masa sama beliaumengesyorkan agar penduduk membuat persediaan dengan memastikan simpanan air mencukupi kerana kerja-kerja pemasangan keluli pra-fabrikasi akan dilakukan.

Bagaimanapun katanya, KWB akan memaklumkan orang ramai tentang sebarang penutupan injap yang diperlukan dan kemungkinan gangguan air. 

"Saya juga merakamkan ucapan terima kasih kepada penduduk Kuching atas persefahaman dan kerjasama anda sepanjang masa yang mencabar ini. 

"Kesabaran dan ketabahan anda menunjukkan kekuatan komuniti kami, terutamanya dalam menghadapi dan mengatasi cabaran yang tidak dijangka," tambahnya.
LihatTutupKomentar
Cancel

PERHATIAN: Pihak BorneoNework tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BorneoNework juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.