Notification

×

Iklan

Iklan

Rakyat Jerman kembali guna kayu api untuk pemanasan

| Oktober 31, 2022 WIB | 0 Views Last Updated 2022-10-31T12:50:11Z
Kayu api di Jerman semakin laris berikutan kos  bahan api untuk sistem pemanasan melambung tinggi. Gambar hiasan 

BERLIN— Kayu api kini semakin laris di Jerman dengan pembekal di seluruh negara melaporkan lonjakan dalam jualan setelah kos  bahan api untuk sistem pemanasan melambung tinggi.


Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, kira-kira separuh rumah di Jerman dipanaskan dengan gas asli dan 25 peratus lagi menggunakan minyak pemanas manakala kurang enam peratus menggunakan kayu api.


Namun kini, pembekal bahan mentah itu tidak cukup tangan, menyebabkan kekurangan kayu api. Awal musim panas ini, Bernama melaporkan Persatuan Kayu Api Persekutuan Jerman memaklumkan pasaran kini kehabisan kayu.


Heike, yang tinggal bersama keluarganya di Berlin, juga telah beralih kepada kayu untuk pemanasan pada musim sejuk ini.


“Menggunakan gas tidak lagi cekap dari segi ekonomi, kerana harga telah meningkat hampir dua kali ganda untuk kebanyakan orang di seluruh negara.


Heike berkata kayu api menjadi pelan sandaran sekiranya Jerman kehabisan gas pada musim sejuk dan sudah wujud kebimbangan gas akan dicatu untuk kegunaan industri. 


“Permintaan sangat tinggi sehingga kebanyakan pembekal berhenti menerima pesanan pada Julai untuk sepanjang tahun ini. Ada yang cuba menyusun penghantaran untuk musim sejuk akan datang walaupun harga kayu meningkat dua kali ganda tetapi masih jauh lebih rendah berbanding sistem pemanas gas atau elektrik,” katanya.


Gas didagangkan pada €350 (US$348.50) setiap megawatt-jam pada Ogos di bursa TTF Belanda, namun susut kepada sekitar €92/MWj pada Selasa, tetapi masih lebih dua kali lebih tinggi daripada tahun lepas.

×
Berita Terbaru Update