Buat laporan palsu, mekanik berdepan hukuman penjara

Suspek ditahan selepas mengaku membuat laporan palsu kehilangan motosikal untuk tuntutan insurans. Gambar Polis

MIRI—Gara-gara membuat laporan palsu berhubung kehilangan sebuah motosikal, seorang mekanik bakal berdepan hukuman penjara maksimum enam bulan di bawah Seksyen 182 Kanun Keseksaan.


Ketua Polis Daerah Miri ACP Alexson Naga Chabu, berkata suspek berusia 27 tahun itu telah ditahan anggota dari Jabatan Siasatan Jenayah (JSJ) IPD Miri dalam tempoh kurang sejam selepas membuat laporan di Balai Polis Pusat Miri.


“Suspek telah datang ke Balai Polis Pusat Miri sekitar jam 11 pagi Khamis. Namun keterangan kehilangan motosikal yang diberikan suspek menimbulkan kecurigaan kepada pihak polis yang bertugas. 


Setelah selesai ditemubual siasat, suspek mengaku kes itu tidak wujud dan tujuan laporan adalah untuk tuntutan palsu insurans,”ujar Alexson.


Justeru itu, orang ramai dinasihat agar tidak menyusahkan polis untuk menyiasat kes yang tidak wujud dengan mereka-reka cerita yang tidak betul. 


"Pihak polis tidak akan teragak-agak mengambil tindakan tegas mengikut lunas undang-undang yang sedia ada bagi mendakwa pelaku," ujarnya.

LihatTutupKomentar
Cancel

PERHATIAN: Pihak BorneoNework tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak BorneoNework juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.